info@umsb.ac.id (0751) 482274

Sedekah Tanpa Uang

Oleh: Humas UM Sumbar   |   Selasa,00 0000 11:50:00
Dibaca: 341 kali
Foto oleh Pixabay: https://www.pexels.com

Semua orang pasti memiliki niat dalam hatinya untuk senantiasa melakukan amal kebaikan. Akan tetapi terkadang kebaikan yang seharusnya bisa dilakukan, gagal untuk terwujud. Ada beberapa alasan, di antaranya menunda berbuat baik, menunggu kepantasan diri, dan merasa perbuatan baik tersebut berat untuk dilaksanakan. Salah satunya adalah menunda bersedekah karena merasa belum diberi rezeki lebih oleh Allah SWT. Banyak orang yang masih memiliki anggapan bahwa sedekah adalah memberikan uang/harta kepada orang lain. Padahal makna sedekah tidak sesempit itu, karena sedekah adalah memberi bantuan, baik bantuan itu berupa uang, barang, jasa, dan lain sebagainya kepada orang lain dengan sukarela. Dengan pengertian tersebut kita masih memiliki peluang untuk bersedekah meskipun tidak memiliki uang. Sebagaimana disebutkan dalam hadis riwayat at-Tirmizi:

Dari Abi zar al-Ghifari R.A sesungguhnya nabi Muhammad SAW bersabda: “senyummu kepada saudaramu adalah sedekah, seruanmu untuk melakukan kebaikan serta larangan berbuat munkar adalah sedekah, petunjukmu terhadap orang yang tersesat di suatu tempat adalah sedekah, penglihatanmu bagi orang yang lemah penglihatannya adalah sedekah untukmu, kamu membuang batu, duri dan tulang dari jalan adalah sedekah untukmu, dan mengosongkan embermu ke dalam ember saudaramu adalah sedekah untukmu.

Hadis di atas menjelaskan bahwa sedekah tidak melulu memberikan uang kepada orang lain. Akan tetapi semua bantuan yang kita berikan merupakan sedekah karena memiliki nilai manfaat. Mulai dari hal terkecil yaitu senyum, senyum meski tidak memberi manfaat nyata tapi bisa membuat perasaan orang lain senang. Kita tidak tahu beban apa dan masalah apa yang sedang di alami orang lain, namun dengan senyum yang kita tampilkan itu bisa menjadi awal kebabahagiaannya. Saling menasehati untuk berbuat baik dan mengingatkan untuk hati-hati terhadap kemungkaran juga termasuk sedekah. Kita tidak harus menjadi ustadz untuk menyebarkan nasihat kebaikan, karena dengan media sosial yang ada saat ini kita bisa meneruskan pesan kebaikan di story atau status whatsaap. Tentunya dengan memperhatikan lagi bahwa postingan tersebut sumbernya jelas dan tidak hoax.

Memberi petunjuk arah bagi orang yang sedang bepergian dan menjelaskan suatu pandangan kepada orang yang kurang jelas dalam melihat juga sedekah. Begitu juga menyingkirkan gangguan di jalan dan membantu menuangkan air adalah sedekah. Perbuatan baik di atas memiliki satu kesamaan yaitu adanya manfaat yang diterima oleh orang lain yang kita bantu. Oleh karena itu, sekecil apapun perbuatan yang kita lakukan kepada orang lain, selama memberi manfaat untuknya adalah sedekah bagi kita. Dengan demikian, masih ada peluang yang sangat besar untuk bersedekah. Karena sedekah itu mudah dan murah, bahkan gratis karena kita tidak mengeluarkan harta sedikitpun. Kemudahan ini sesuai dengan prinsip syariat  agama Islam yang mudah dan tidak memberatkan. Sebagaimana firman Allah dalam surat al-baqarah ayat 185 yang artinya “Allah menghendaki kemudahan bagimu dan tidak menghendaki kesukaran”.

Sedekah merupakan amalan yang memiliki keutamaan bisa menghindarkan pemiliknya dari api neraka. Rasulullah SAW bersabda ; Berlindunglah kalian dari api neraka meskipun hanya dengan (bersedekah) separuh kurma.

Oleh karenanya, mari perbanyak amal sedekah kita. Baik itu sedekah dengan harta ketika kita memiliki rezeki maupun sedekah non harta dengan memberi bantuan kepada orang lain. insyaAllah semua kebaikan yang kita niatkan ikhlas kepada Allah, itu semua adalah tabungan untuk kita di akhirat kelak.

Ditulis oleh : Najmuddin Saifullah

Artikel ini sudah terbit di Suara Muhammadiyah

SHARE :

Informasi

KONTAK

Alamat

Jln. Pasir Kandang No. 4 Koto Tangah, Padang,25172

Email

info@umsb.ac.id

Telp

(0751) 482274