info@umsb.ac.id (0751) 482274

Pembiasaan Lemah Lembut Dalam Rumah

Oleh: Humas UM Sumbar   |   Senin,16 Januari 2023 10:42:00
Dibaca: 11 kali

Humas UM Sumatera Barat - Keluarga adalah jantung dari pendidikan anak, hal ini karena anak tinggal sehari-hari di rumah, kebiasaan dan pendidikan anak di rumah sangat berpengaruh pada perkembangan anak. Kalau anak mendapatkan kebiasaan dan pendidikan baik insyaa Allah akan melekat ke jiwanya, dan kelak akan merasakan dampak positif dari kebiasaan, dan pendidikan baik tersebut. Demikian juga sebaliknya, jika anak mendapatkan kebiasaan yang kurang baik maka juga akan berpengaruh ke dalam dirinya, kelak kebiasaan ini juga akan terbawa sampai dia dewasa.

Salah satu karakter baik yang perlu ditanamkan kepada anak adalah lemah lembut. Sikap lemah lembut membuat diri sendiri dan orang lain menjadi nyaman. Sehingga akan menjadikan interaksi antar sesama lebih harmonis. Orang lain akan nyaman berinteraksi dengan kita, kelemahlembutan ini menjadi salah satu asas dari langgengnya pergaulan dan persahabatan, baik pergaulan di rumah maupun pergaulan di luar rumah.

Islam adalah agama fitrah, yang memberikan keutamaan dan pengajaran terhadap sifat lemah lembut ini. Allah Ta’ala mencintai kelembutan, sebagaimana hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari, Rasulullah bersabda yang artinya : “Wahai Aisyah, sesungguhnya Allah itu Mahalembut dan mencintai kelembutan di dalam semua urusan”.

Nasehat yang indah dari Rasulullah untuk ibunda kaum mukminin Aisyah radhiallahu ‘anha. Nasehat tersebut disampaikan oleh Rasulullah ketika sekelompok orang yahudi menemui Rasulullah kemudian mereka mengatakan Assaamu ‘alaikum (semoga kematian menimpa kalian). Sungguh perkataan sekelompok orang yahudi ini adalah perkataan yang sangat tidak etis dan sangat menyakitkan hati.

Kemudian Aisyah menjawab ‘alaikumssaam wa la’nah (semoga kematian dan laknat me  nimpa kalian). Kemudian Rasulullah menasehati Aisyah untuk berlemah lembut dalam kondisi apapun dan semua urusan. Rasulullah cukup menjawab perkataan buruk sekelompok yahudi tersebut dengan jawaban wa’alaikum (dan juga bagi kalian).

Maasyaa Allah betapa agungnya akhlaq beliau, maka dalam setiap perkara Rasulullah mengedepankan akhlaq yang mulia. Allah Ta’ala memuji beliau sebagaimana dalam surat alqolam ayat 4 yang artinya “Dan sesungguhnya kamu benar-benar berbudi pekerti yang agung”

Hadis di atas menunjukkan keutamaan lemah lembut, karena Allah mencintai kelemah lembutan, hadis ini juga memberikan pelajaran tentang cara memberikan nasehat yang baik. Rasulullah mengajarkan kelembutan dengan cara yang lembut pula, dengan menyampaikan sesuatu yang menjadi motivasi, yaitu sesungguhnya Allah itu Mahalembut dan mencintai kelembutan di dalam semua urusan. Ini keteladanan yang luar biasa yang mesti kita contoh.

Para sahabat adalah teladan dalam berlomba-lomba dalam kebaikan dan berlomba-lomba untuk dicintai Allah sehingga ketika dikabarkan bahwa sesuatu itu dicintai Allah maka akan memberikan semangat dan motivasi untuk melakukan sesuatu itu. Ini sangat bagus untuk dicontoh dalam mendidik anak-anak kita untuk menumbuhkan semangat mencintai dan dicintai Allah.

Keutamaan lain adalah kelemahlembutan akan mendatangkan kebaikan, dan bagi yang tidak berperilaku lemah lembut dia akan dijauhkan dari kebaikan, sebagaimana hadis yang diriwayatkan oleh Imam Muslim, Rasulullah bersabda, barang siapa yang tidak diberi kelembutan, dia tidak diberi kebaikan. (HR Imam Muslim)

Keutamaan selanjutnya dari kelembutan adalah, kelembutan merupakan sesuatu yang indah enak dipandang, dan nyaman dirasakan serta membuat hati mejadi tenang.  Hal ini sebagaimana sabda Rasulullah, sesungguhnya kelembutan itu tidak akan berada pada sesuatu, kecuali dia akan menghiasinya, jika kelembutan dicabut dari sesuatu, kecuali ia akan membuatnya menjadi buruk. (HR. Imam Muslim)

Maka lemah lembut ini perlu pembiasaan di rumah, memanggil anak dengan panggilan yang baik dan penuh kasih sayang. Anak-anak berkomunikasi dengan orang tua dengan penuh kesopanan, komunikasi antar anggota keluarga dilandasi dengan kasih sayang, sehingga suasana nampak indah, nyaman, penuh kebaikan, dan akan dicintai oleh Allah, karena Allah mencintai kelemahlembutan. Selain itu pembiasaan kelemahlembutan akan berdampak pada terwujudnya peribadi-peribadi yang lemah lembut. Ketika lemah lembut sudah menjadi karakter, maka akan menjadi peribadi yang anggun dan nyaman untuk bersosial.

Demikian, tulisan ringkas terkait dengan pembiasaan bersikap lemah lembut di rumah, semoga kita dan generasi kita menjadi peribadi yang lembah lembut dan berkemajuan.

Oleh : Tito Yuwono
Sumber Suara Muhammadiyah          

***
Untuk Mendapatkan Informasi Terbaru Ayo Bergabung Bersama Fanpage UM Sumatera Barat  

Ikuti Juga Twitter UM Sumatera Barat  

***

SHARE :

KONTAK

Alamat

Jln. Pasir Kandang No. 4 Koto Tangah, Padang,25172

Email

info@umsb.ac.id

Telp

(0751) 482274