info@umsb.ac.id (0751) 482274

Hafsah binti Umar Sang Penjaga Kitab Allah

Oleh: Humas UM Sumbar   |   Senin,19 Februari 2024 10:58:00
Dibaca: 104 kali

Hafsah adalah salah satu putri dari sahabat Rasulullah, yakni khalifah Umar bin Khattab. Dia juga merupakan salah satu ibu dari orang-orang yang beriman (Ummul Mukminin) karena dia menikah dengan Nabi SAW. Dalam bahasa Arab, hafs adalah salah satu nama yang diberikan untuk singa. Rasulullah SAW sering menyebut Umar sebagai Abu Hafs (ayah dari Hafs, yaitu Hafsah).

Sebelum menikah dengan Nabi, Hafsah menikah dengan seorang pria bernama Hisn bin Hudhafah. Dia ikut perang Badar dan kemudian jatuh sakit di Madinah dan wafat. Dia meninggalkan Hafsah sebagai janda. Pada masa itu, bukanlah sesuatu yang dianggap rendah untuk menawarkan putri atau adik/kakak perempuan untuk dinikahi kepada seorang pria yang diizinkan oleh walinya. Orang-orang Arab suka menikahkan putri mereka pada usia dini, dan jika mereka menjadi janda, mereka akan segera menikahkannya kembali. Itulah sebabnya ketika Hafsah menjadi janda, Umar khawatir dan bingung. Suatu hari, dia pergi ke rumah Abu Bakar dan menawarkan putrinya untuk dinikahi Abu Bakar. Abu Bakar tetap diam dan tidak mengucapkan sepatah kata pun. Umar meninggalkan rumah Abu Bakar dengan perasaan bingung.

Kemudian dia pergi ke Utsman dan mengira bahwa karena putri Nabi, Ruqayyah, yang merupakan istri Utsman, telah meninggal, Utsman mungkin akan merespons dengan baik. Namun, Utsman menjawab, “Aku tidak ingin menikah hari ini.” Hal ini karena Utsman masih belum pulih dari kematian istri tercintanya. Umar, jelas kesal, pergi dan itulah saat Rasul Allah melihatnya dan bertanya mengapa dia terlihat begitu khawatir. Umar memberitahunya tentang apa yang terjadi dan Nabi SAW berkata, “Hafsah akan menikahi seseorang yang lebih baik dari Utsman, dan Utsman akan menikahi seseorang yang lebih baik dari Hafsah.” 

Umar meninggalkan pertemuan dengan Nabi dalam hati yang lega, tetapi bingung tentang apa yang dimaksud oleh Nabi. Ketika Umar bertemu dengan Abu Bakar, dia menceritakan kepadanya tentang apa yang dikatakan oleh Nabi. Abu Bakar tersenyum dan berkata, “Aku telah mendengar Rasulullah SAW menyebutkan Hafsah. Tapi aku tidak ingin membuka rahasianya. Jika beliau tidak menunjukkan minatnya untuk menikahinya, aku akan menikahinya. Jadi jangan simpan dendam terhadapku."

Utsman datang kepada Rasulullah SAW dengan sikap sedih dan bingung atas kematian istrinya. Dia berkata kepada Nabi SAW, “Hubungan pernikahanku denganmu telah berakhir dengan meninggalnya Ruqayyah, Wahai Rasul Allah!" Rasul yang mulia merasa simpati kepadanya dan kemudian berkata, “Aku telah memberikanmu saudaranya, Ummu Kultsum dalam pernikahan. Jika aku memiliki sepuluh putri, aku akan memberikan mereka kepadamu untuk dinikahi (satu per satu).”

Akhirnya Rasulullah SAW menikahi Hafsah dan Utsman menikahi Ummu Kultsum. Hafsah sekarang beruntung mendapatkan gelar bergengsi sebagai 'Ibu dari Orang yang Beriman' (Ummul Mukminin). Hafsah adalah seorang yang tekun beribadah. Dia sangat taat, berpuasa di siang hari, dan beribadah di malam hari. Dia paling dekat dengan Aisyah di antara istri-istri Nabi. Bahkan, seolah-olah keduanya adalah saudara kandung. Ini karena mereka selalu setuju dalam banyak hal dan tidak pernah berselisih.

Namun, kepribadian Hafsah memiliki sedikit nuansa sesuai dengan arti namanya, karena dia memiliki kepribadian yang kuat dan tegas. Mungkin dia mengambil sifat ayahnya, Umar al-Faruq. Karena itu, Rasulullah SAW pernah menceraikannya sekali dan kemudian menerimanya kembali. Ibn Sa'd mencatat bahwa Rasulullah SAW menceraikan Hafsah sekali dan kemudian menerimanya kembali karena Malaikat Jibril berkata kepadanya, “Ambillah kembali Hafsah, karena dia sering berpuasa dan shalat di malam hari, dan dia adalah istri-mu di surga.”

Humaid bin Anas meriwayatkan bahwa, “Rasulullah SAW menceraikan Hafsah, dan kemudian dia diperintahkan untuk menerimanya kembali, dan dia melakukannya.” Uqbah bin Amir meriwayatkan bahwa Rasulullah SAW menceraikan Hafsah, putri Umar. Ketika Umar mendengar hal ini, dia menyebarkan pasir di atas kepalanya dan berkata, “Allah tidak akan lagi memperhatikan Umar dan putrinya setelah dia diceraikan Rasulullah SAW.” 

Maka Malaikat Jibril datang kepada Rasulullah SAW keesokan harinya dan memberitahunya, “Allah memerintahkanmu untuk menerima kembali Hafsah sebagai cara untuk menunjukkan belas kasihan kepada Umar (ayahnya)." Abu Salil, dalam versinya dari riwayat tersebut, mengatakan, “Umar masuk ke tempat Hafsah sambil menangis dan bertanya apakah Rasulullah SAW telah menceraikannya. Dia berkata padanya, “Dia menceraikanmu sekali dan menerimamu kembali hanya karena diriku. Jika dia menceraikanmu lagi, aku tidak akan pernah berbicara padamu lagi." Setelah itu, Hafsah berusaha keras untuk tidak mengganggu Rasulullah SAW lagi sampai beliau meninggal.

Kita perlu mencatat aspek-aspek kepribadian Hafsah yang menjadikannya menjadi teladan yang hebat bagi umat Islam. Malaikat Jibril menggambarkan Hafsah kepada Rasulullah SAW sebagai seseorang yang sering melaksanakan puasa sunnah dan shalat malam, dan bahwa dia akan menjadi salah satu istri beliau di surga. Berbeda dengan kebanyakan orang pada saat itu, baik pria maupun wanita, Hafsah bisa membaca dan menulis, sebuah kualitas yang sangat langka di kalangan wanita pada masa itu, bahkan di kalangan pria.

Selain itu, di rumahnyalah lembaran-lembaran kurma, lempengan-lempengan batu, dan bahan-bahan lain di mana Al-Qur`an disimpan. Dia diberi amanah untuk menjaga hal paling mulia dan terbesar yang dapat dimiliki dunia ini, yaitu firman Allah. Tugas ini diberikan padanya karena dia dianggap pantas dan dihormati oleh para Sahabat. Dia diamanahi dengan tugas ini sejak zaman Nabi SAW hingga zaman Utsman. Ketika Utsman memutuskan untuk menyusun Al-Qur`an menjadi satu kitab, ayat-ayat yang diamanahi kepada Hafsah dianggap sebagai sumber utama yang dapat diandalkan dalam menjalankan tugas besar dan besar ini.

Hafsah dikenal sebagai penjaga Kitab Allah. Dia menyimpan Al-Qur`an di hatinya dan juga di rumahnya. Setiap kali kita membuka salinan Al-Qur'an dan sebelum kita mulai membacanya, seharusnya kita mengingat malaikat yang dipercayakan menurunkan wahyu (Jibril), suara bergema yang dihasilkannya, dampak ayat-ayat tersebut pada hati Rasulullah, dan penulis-penulis wahyu, seperti Ali, Zaid, dan yang lainnya. Kita harus mengingat Abu Bakar dan Umar dalam penyusunan Al-Qur`an, dan keteguhan hati, kepercayaan, dan rasa tanggung jawab Utsman. Di antara semua nama ini, nama Hafsah, Ummul Mukminin, dan pemeliharaan Kitab Allah ini tidak dapat dilupakan dan harus disebutkan.

Pada awal tahun 44 H, Ummul Mukminin Hafsah meninggal dunia ini dan bergabung dengan orang-orang yang paling dia cintai, suaminya dan Rasulullah SAW serta para Sahabatnya.

Oleh: Donny Syofyan

Artikel ini sudah terbit di Suara Muhammadiyah

SHARE :

Informasi

KONTAK

Alamat

Jln. Pasir Kandang No. 4 Koto Tangah, Padang,25172

Email

info@umsb.ac.id

Telp

(0751) 482274